MISS YOU


Kepikiran mr.PT again. Gak tau kenapa tiba-tiba kepikiran banget sama dia. Lebih lepatnya sih mendadak dangdut. Eh salah, mendadak kangen maksudnya.

Sebenernya ya gak salah kangen sama siapapun. Cuma, kenapa haru sama dia? Gue galaunya karena orang lain. Bukan sama dia. Pas gue lagi sedih dan berpikir ‘boleh gak ya nangis. Sekali aja’. Langsung siluet dia muncul gitu aja. Hahha. Absurd bener. Gue jadi inget banget senyum dia pas lagi duduk makan siomay atau lagi nunggu giliran beli minum di kantin. Hmm, sebenernya sih gue gak perlu cerita yang begini. Ketauan banget eoeo-nya. bodo ah, lanjut aja nulisnya.

Selasa malem mulai deh ubrak-abrik album rahasia *eh. Liat photo dia. Daaang makin kangen. Gue jadi kepoin twitternya. Eh ava dia baru. Haha. Comot lah😀 gak boleh di tiru yaah. Stalker kurang kerjaan. Eh tunggu. Yang namanya stalker, emang lagi kurang kerjaan na. Ppffftt.

Seharian liat photo dia yang baru. Haha, makin manis. Yah walaupun makin item gak jelas. Eh jelas sih sebenernya. Jelas manisnya. Tsaaaah tendang nih na -___-

Karena di bbm gue gak ada yang kenal dia, ya gue pasang deh DP gue itu photo dia. Haha. Seneng banget gue sumpah. Sebenernya ada alasan kok kenapa gue pasang DP bbm gue itu jadi photo dia. Ogah ah cerita disini. Nanti temen gue bisa ngulitin gue hidup-hidup. Nanti gue gak jadi nonton GG Tour INA 2013 deh (semoga beneran jadi dateng. Amin!!!). astaga salah konteks. Okee balik lagi ke konteks yang lagi gue ceritain. Walaupun sebnernya gue gak ngerti apa yang gue ceritain -___-

Dengan langkah berani, gue masukin photo dia di hp gue. Haha. Iyalah, hp gue ini. asal gak ada yang utak atik aja *sapa juga yang mau utak atik* bisa setiap saat liat photo dia itu sungguh bahagia syekali. Haha. Berle dikit gapapa lah na :3 senyumnya gak pernah berubah dari dulu. Dan senyum itu yang ngebuat gue entah gimana ceritanya bisa suka dan bahkan sayang sama dia. Dulu temen-temen gue gak suka gue sayang sama dia. Menurut mereka, dia itu aneh. banget! Ya karena satu dan beberapa alasan, gue jadi keliatan jutek sama dia. Dia sih gak jutek. Malah terkesan liatin gue dengan muka ‘emang gue ada salah ya?’. Ya semacam itulah. Sumpah lo gak salah apa-apa. Salah lo Cuma satu sebenernya. Udah ngubek-ngubek hati gue. Tsaaaah, botol akua dasar. Hahaha

 

Nih, di depan gue, gue lagi liat photo dia lagi senyum. Senyum favorit gue. Demi apapun gue kangen sama dia. Pingin ketemu sama dia. Tapi itu gak mungkin. Dia dimana, gue dimana. Mukanya sama sekali gak berubah. Lebih terkesan maksulin, looks so cool and i love it😀

Memori itu masih tersimpan baik di otak gue setelah bertahun-tahun. Cara dia jalan, cara dia senyum, cara dia mandangin orang, cara dia duduk, dan lain sebagainya.

Gue baru hal yang super waaaw banget setelah bertahun-tahun. Tepatnya tahun ini. nyesel? Lumayan sih. Haha. Karena sebenernya gue gak bermaksud jutek atau keliatan benci dia. Bahkan jujur gue suka dan sayang banget lho sama dia🙂

 

Hei anda. Haha, gue mau bilang satu hal. Terima kasih juga atas perasaan yang dulu pernah ada. Perasaan ini untuk lo juga tetep kok masih ada. Sedikit banyak, gue masih mikirin lo. Apa lo juga mikrin gue? Gue gak tau gimana kehidupan lo sekarang. Pacar, kuliah, dan lingkungan lo. Entah kenapa, gue gak mau lo punya pacar dulu. Haha. Gue mau kit ketemu dulu dan selesaiin semuanya. Kalau memang harus selesai ya, sama –sama lepasin. Karena pada dasarnya, memori tentang lo di otak gue masih terus ada.

Saat ini gue bener-bener kangen banget sama lo. Gak pernah ada alasan kenapa gue kangen lo begini. Mungkin karna gue juga kagi banyak masalah, dan tiba-tiba kepikiran lo. Gue jadi mendadak kangen sama lo. Tapi yang jadi pertanyaan, kenapa harus lo? Kenapa gak bokap gue, abang gue, atau doraemon mungkin? Kenapa harus lo? Kan gue nya juga jadi galau mikirin lo. Ah sendal jepit! -__-

Gue gak mungkin berani ketemu sama lo. Gak tau kenapa. Mungkin karena insiden yang jujur gue benci banget hal itu. Jujur gue jadi marah sama lo dan gue mau lepasin lo begitu aja. Tapi ternyata gue tetep gak bisa lepasin lo. Gue Cuma jalanin dan ayunin lo di tempat yang seharusnya. Gue? Gue tetep lanjut dengan hidup gue, dengan cara yang lain.

Demi apapun, gue kangen sama lo. Semakin lama gue ngetik ini, semakin banyak juga gue harus ngorek masa lalu gue. Masa lalu dimana gue masih terlalu peyek untuk ngerasain sakit hati dan pengorbanan. Cuma dengan photo lo, gue bisa sedikit luapin semuanya. Lo yang sering banget kepergok lagi liatin gue, lo yang sering senyum tiba-tiba kalo papasan sama gue. Padahal muka gue udah kayak apaan tau. Mungkin muka gue begini, ‘apa lo!!’. Ya mungkin begitu.

Sebenernya ya, gue suka itu. Gue suka pas papasan sama lo di tukang siomay. Haha sempit dan kita bisa saling liat muka dengan jelas. Walaupun gue selalu ngabaiin lo dan berusaha ngehindarin lo. Tapi percaya, kalau gue sangat bersyukur ketemu lo di situ🙂

Kalau ada kesempatan, semoga kita bisa bertemu ya. Di waktu, keadaan, dan tempat yang tepat. Semoga di saat itu datang, kita bisa ngobrol layaknya teman. Selain itu, gue juga berharap kita masih ada waktu untuk bisa deket🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s