In My Heart


ada yang bilang sama gue, gue harus semangat jalanin hidup. ya dia seseorang yang penting banget di hidup gue, Arcana. namanya yang aneh selalu buat gue ngerasa aneh sama dia. dia itu pendiem, ramah, sopan, dan selalu perhatian sama gue.

dia selalu ada di saat gue butuhin, dia yang selalu jadi pundak gue ketika gue nangis. kenapa gue banggain dia ? karena dia sahabat yang sangat amat baik. gue ketemu dia di acara pertemuan di bandung. gue gak ikut acara itu, jadi gue jalan-jalan sendiri, ada suara-suara gimana gitu dari jung ruangan, seperti piano. gue peka banget sama suara piano sekecil apapun itu. gue ikutin suara itu, dan ternyata lagu Moon River itu di mainin sama seorang cowok, dengan setelan baju cassual🙂 awalnya sih kagum banget, bisa main piano & manis pula.

tiba-tiba dia bilang “di luar mulai  hujan, rambut kamu yang panjang sayang kalu basah. masuk aja” dengan air muka yang datar dia ngomong sama gue tapi terus aja main itu lagu. akhirnya gue masuk terus tanya ke dia “kamu suka Moon River ya ? permainan kamu bagus banget” terus dia berhenti main, dan nyamperin gue, dia nyodorin tangannya terus senyum yang sangat amat manis, mungkin kalo sekarang gue bilangnya, senyum dia bak malaikat “aku arcana, kamu siapa ?” labngsung gue jawab “aku nana” dan bisa bayangin raut muka gue ketika itu ? peesss, malu abis. haahaha🙂

dia mulai cerita banyak, dan gak tau kenapa gue ngerasa aman & nyaman sama dia. besoknya ketemu lagi, setelah banyak cerita, dan ternyata kita di satu bimbingan yang sama🙂 seneng banget. tapi sorenya dia harus pulang duluan sama keluarganya, tapi dia kasih sesuatu sama gue, hal yang menurut temen-temen gue biasa aja, tapi bagi gue istimewa🙂

 

2 minggu gak liat dia di tempat yang dia bilang dia sering kesitu *sensor* bolak-balik penasaran, gak tau kenapa rasanya kangen dia banget. hari ke 16 gue lewat situ, dan ya Tuhan, ternyata gue ketemu dia, senengnya banget-banget. tapi dia sama temen-temennya sih, gak berani samper. dan serius, sumpah demi apapun, gue ngeliat adek kelas kesayanganh gue disitu, akbrab banget sama mereka. gue pura-pura aja diem, sampe Airin *adek kelas gue* panggil gue, otomatis semua negok ke gue, dan benaaar ternyata, itu Arcana. dia langsung lari, terus peluk gue, tanya kabar gue. dan dan dan, lo tau, dia jadi jauh jauh lebih keren banget. hahaah *lebai*

 

dari situlah mulai kenal para manusia yang sangat amat menyebalkan🙂

Arcana, Nathan, Rascall,&  Dyon🙂

 

sering banget ketemuan sama Arcan, main-main, tapi gue gak pernah tau gue ngerasa apa sama dia. yang jelas gue gak mau jauh-jauh sama dia. dia terlalu sempurna untuk cewek seperti gue. lagi pula di kelas 2 SMA, tapi gue kelas 2 SMP. terlampau jauh😦 oke itu bukan masalahnya😛

 

sekian lama gue sama dia, ketawa sampe cegukkan. pokokknya itu pertama kalinya deket sama cwowok sebegitunya deh🙂 tapi pas dia lagi ngurusin beasiswa ke Jerman, gue gak ketemu dia 1 mingguan, rasanya sepi banget, murung. dan di saat itu, yang ngisi Arcana, malah si cowok sombong, angkuh, tengil, ambekan, dan lain sebagainya, sifat jelaknya banyak banget, suka tawuran juga –” tapi tapi dia baik banget, lucu, seru juga ternyata, dan ternyata dia cuma kesepian, katanya gue itu cewek autis yang tingkahnya gak bisa di perkirakan *aneh gue denger tuh manusia ngomong gitu* gue cuma bisa ketawa aja🙂

 

jalan bareng dia, seru-seruan sama dia, ternyata buat kesalahan fatal di gue, dia putusin gitu aja gue jadi ceweknya, dan begonya gue iyain aja. gue gak pernah bermasalah apapun tentang itu, ya terlanjur, gue jalanin aja. tanpa gue tau, besoknya Arcan pulang, dan dengan tampang datar dia jawab kehebohan anak-anak tentang status gue sama Nathan *ohh baguslah, ohh gitu ya, dll* dia bilang ke gue “kenapa gak tunggu aku ? ya seenggaknya tahan dulu jawaban kamu. apa aku gak berarti ya tuk kau selama ini ?” lo tau gue langsung diem seribu bahasa, rasanya serius mau nangis, dan gue nyesel banget iyain Nathan. dan gue baru sadar ternyata gue sayang banget sama Arcan, bukan sama Nathan.

 

Tapi semua udah terlanjur, dan sekarang gue sadar gue milik siapa. tapi besoknya dengan nada setengah serius Arcan bilang “kita jadian aja di belakang nathan, toh gak ada yang tau ini” abis itu dia ketawa, dan gue juga ketawa. tapi gue yakin, itu hati dia yang sebenernya. maaf ya Arcan😦

 

tapi sekarang gue gak gak nyesel sama Nathan, dan jodoh gue bukan di Arcan. hahaha. selama beberapa tahun ini, Nathan & gue baik-baik aja, dan gue sayang banget sama dia. masalah Arcan, gue & dia hubungan lebih deket dari pada pacaran, yaitu kakak adik🙂 gue bisa bebas sama Arcan, dia kakak yang baik, dan perhatiannya sama gue gak pernah berubah🙂

 

ternyata Nathan pun bukan jodoh gue. kita terpisah karena agama, ya maklum deh agama kita beda. gue & Arcan juga beda, tapi gue gak pernah masalah. Nathan yang sangat amat gue sayang, seseorang yang terbaik yang pernah jadi pacar gue. 3 tahunan sama dia buat gue tau jalan cinta itu seperti apa, sakitnya seperti apa, dan gue mulai belajar akan banyak hal ynag mungin selama gue sama yang lalu belum pernah gue tau.

 

Arcan yang selalu bilang “kamu harus semangat. tetep jadi diri sendiri. tetep ceria dan apa adanya. inget, kmau gak sendiri, dan jangan pernah ngerasa sendiri”

 

Nathan yang selalu bilang “you are the one i love and my first love. i’ll be in your side, and you’ll be in my heart”

 

kata-kata mereka simpel, tapi hati gue ynag ngerasainnya terlalu dalam. gak bisa ngelepas mereka. tapi gue harus ngelepas Nathan. impian dia jauh lebih berharga dari pada menunggu gue lulus dan jadi orang ! jadi gue harus bisa dan rela lepasin dia🙂 hwaiting Aryann Nathan🙂

 

Aku untuk kamu, kamu untuk aku. namun semua apa mungkin iman kita yang berbeda. Tuhan memang satu, kita yang tak sama. haruskah aku lantas pergi, meski cinta tak akan bisa pergi.

 

gue nemu lirik lagu itu di Marcell – Peri Cintaku dari temen gue, dan abis denger lagu itu, bisa di pastikan, nangis gue, untung di rumah –” tapi sekarang gue bisa dong tegar dan jadi diri sendiri🙂 walau terkadang hati masih aja ada ganjalan yang bikin esmosi naik🙂

 

bersemangat dan tetap jadi gue🙂 seorang Nana yang banyak banget yang bilang gue autis, cerewet, heboh, ceria, dan selalu bersemangat. Nana yang terkadang lola *loading lama* yang bikin jengkel. ahahaha🙂🙂

9 responses

  1. Pingback: Kau Akan Selalu Ada « Ganbatte Kudasai

  2. Ketika cinta itu pergi mungkin adalah hal yg paling menyedihkan.
    Ketika org yg kita cintai bukan ditakdirkan untuk kita mungkin hal yg paling berat.
    Ketika kita dapat berbincang dengan orang yang kita cintai adl hal yg paling menyenangkan.
    ” Itulah cinta simple tapi rumit untuk memahaminya “

  3. 初めて出会った日のこと 覚えてますか
    過ぎ行く日の思い出を 忘れずにいて

    伝えたい事が たくさんある
    ねえ 逢いたい 逢いたい

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s